SADARI dan Waspada

20.27






Annyong..

Hari ini, saya selesai UAS loh.. Saya pasrah deh sama hasilnya. Saya rasa sih harusnya hasilnya lebih baik dari semester kemarin, amiiin. Tapi sebenarnya waktu UAS itu saya nggak sepenuhnya konsentrasi mikirin UAS.

Saya mempunyai beberapa kenalan yang terkena kanker maupun tumor payudara. Mbah tetangga saya payudara nya harus diangkat semuanya. Sekarang beliau hati-hatiii banget kalau makan, sangat menghindari MSG. Mbak tetangga rumah juga katanya ada benjolan di payudaranya. Berobat ke pengobatan alternatif –dipijet- katanya jadi sembuh. Ibu tetangga rumah baru beberapa bulan kemarin operasi payudara di RS Sardjito. Tapi nggak tau saya itu baru operasi buat di teliti jaringannya apa mastektomi (pengangkatan payudara). Teman kuliah juga ada yang operasi, tapi alhamdulillah jinak. Teman yang lain juga katanya didiagnosis tumor jinak. Ada juga teman masa kecil saya, dia menderita kanker. Tapi saya kurang paham kanker apa, di paha letaknya. Sudah dua atau tiga kali kemo tapi karena terkendala biaya jadi berhenti. Sekarang makin besar kankernya. Kasian L

Saya mulai searching tentang kanker payudara sebulan yang lalu. Dari mulai gejalanya sampai bagaimana nanti pengobatannya. Saat itulah saya baru “ngeh”, saya punya benjolan di ketiak. Kecil, lebih kecil dari biji kacang ijo. Langsung deh saya melakukan SADARI (Periksa payudara sendiri). Okesip nggak ada. Semacam terlalu semangat, saya hampir setiap hari SADARI. Makin hari nekennya makin kenceng pulak! Tapi kok jadi sakit ya PD saya. Omigot saya panik parah karena PD saya sering nyut-nyutan. Berbekal informasi dari salah seorang teman, saya memutuskan untuk konsultasi ke salah satu klinik di Jogja. Iyak klinik. Pengen sih periksa di RS besar macam Sardjito. Tapi alamaaaak ngebayangin antreannya saya nggak kuat. Dulu waktu saya masih rajin kontrol ke poli kulit & klinik estetika, antrean buat daftar aja satu jam lebih sodarah-sodarah. Belum lagi nunggu antrean masuk ruang pemeriksaan, antrean ambil obat. Tiddaaakk...

Sesuai yang saya jadwalkan, akhirnya hari ini saya konsultasi ke dokter di klinik Kucala. Saya datang jam 16.30, karena di jadwalnya buka jam 17.00. Buat jaga-jaga biar nggak ngantre lama. Kirain sih yaa..sebelum jam 17.00 udah buka. Daftar-daftar dulu kek. Eh ternyata belum pemirsah. Jadilah saya muter-muter Kotabaru sampe nyasar masuk ke area proyek. Dipelototin satpamnya pulaak >,<.

Jam 17.15 saya baru sampe di Kucala. Was-was juga takut antreannya udah panjaaang. Eh taunya saya pasien pertama. Yeay! Tapi yang namanya dokter dimana-mana sama kali ya. Jadwal jam 17.00 dateng jam 17.45. Tapi mendingan dari pada dokter di poli kulit bagian estetika, buka jam 8 baru dateng jam 10.30.

Ini konsultasi saya terluamma loh. Waktu saya bilang PD saya sering sakit setelah sering saya teken-teken, dokternya ketawa. Yaeyaaalaahh.. Ternyata nekennya jangan keenceng-kenceng. Jangan pake tenaga dalem kayak waktu mau cap tiga jari di ijazah hhahaha~. Terus benjolan di ketiak saya itu bukan pembengkakan kelenjar limfa. Semacam umm jerawat/bisul yang terpendam, ceileeh.. Lega deh. Tapi saya belum puas. Saya datang di saat yang kurang tepat. Harusnya datang waktu masa subur, biar lebih jelas strukturnya. Udah gitu saya merasa dokternya asal-asalan meriksanya, kurang teliti :p. Tapi namanya nggak mau rugi udah bayar mahal, saya nanya banyaaak banget. Ini kira-kira hasil tanya jawab saya dengan dokter.

Q: Dok, apa sih penyebab kanker?
A: Hormon, zat karsinogenik, pola hidup. Jangan memasukkan hormon ke dalam tubuh kita. Contohnya makan ayam boiler, lele, ikan-ikanan yang dikasih makan “pur”. Hati-hati juga banyak daging sapi yang disuntik hormon sekarang.

Q: Perlukah langsung USG/ mamograph dok?
A: Nggak. Konsultasi dulu ke dokter. Kalau dokter menyarankan baru dilakukan. Buang-buang duit itu namanya.

Q: Saya haid pertama masih kecil dok, kurang dari 12 tahun. Katanya faktor resikonya lebih besar ya?
A: Kata siapa? Saya malah baru denger tuh.

Q: Boleh nggak sering diteken-teken PD nya buat ngecek ada benjolan apa enggak?
A: Jangan. Cukup sebulan sekali waktu masa subur.

Q: Saya sering di Lab dok, takutnya ada bahan-bahan kimia berbahaya yang sifatnya karsinogenik. Gimana dong?
A: Minum antioksidan, banyak makan sayur & buah. Pokoknya jaga pola makan.

Daan masih banyak lagi sih sebenernya, tapi saya capek ngetiknya hhahaha. Intinya pleaseee banget, lebih care sama diri sendiri. Sebulan ini saya benar-benar ketakutan. Luar biasa takut kalau saya harus mengalami seperti yang para cancer survivor ceritakan di blognya. Pokoknya sama nggak mau makan ayam boiler lagi, kecuali tinggal itulah satu-satunya di bumi hhahaha. Mie instant+ kopi sudah saya buang semuanya. Saya nggak mau makan makanan yang dibakar. Saya mau mengurangi MSG. Mengurangi makanan berpengawet. Banyak olahraga, makan sayur & buah. Jaga kesehatan ya giiirls. Keep health.

You Might Also Like

0 komentar

Mengenai Saya

Foto saya
Hai. Terimakasih atas kunjungannya.

Entri Populer

Pengikut

Part of

Blogger Perempuan