Fenomena Anjing-Anjingan

17.13



Saya mau kasih masukan ke On The Spot buat bikin video " 5 Kata Paling Populer Dasawarsa Ini".

Anjir. Anjing. Tai. Babi. Monyet. 

Ada kata lain lagi? Kalau ada nanti saya tambahin ke list di atas biar makin seneng tim On The Spot nya dapat ide video yang bagus banget ini. 

 Peringatan keras! Post ini akan berisi banyak kata kasar, haram dan najis.


Hayoloh ngaku siapa yang pernah pake kata ini? Kalau denger teman ngomong ini pasti sering kan? Risih nggak sih? Kalau saya sih risih banget banget banget. 

Lima kata paling populer itu memang jadi idola buat orang yang lagi misuh-misuh. Itu misuhan versi nasional ya. Biasanya yang pake kata-kata itu anak-anak gawl Jakarta. Tapi..............sekarang hampir semua Indonesia Raya anak-anak mudanya pake kata-kata itu waktu misuhan. Teman jowo saya aja yang mukanya njowoni banget sering misuh-misuh di status pake kata "Njir" sama "Njrit"

Jakartanisasi ke daerah-daerah sekarang kenceng banget ya brooww! 

Di daerah pun sebenarnya punya kata misuhan nya sendiri-sendiri. Orang Jawa misalnya bilang gini : 

" Mau motorku ditabrak tukang becak. Asu tenan tukang becake rak gelem tanggung jawab."
" Ndasmu!"
" Matamu!! Ki duwite sopo?"

Orang Surabaya bilang gini : 

"Jancuuukkkk!" 

Hal yang wajar sebenarnya keluar kata-kata kasar waktu misuh-misuh. Namanya juga orang emosi. Yang nggak wajar itu pake kata-kata kasar ini yang tidak pada tempatnya. Nah itu yang sering dilakukan anak-anak muda jaman sekarang. Sehari aja nggak keluar kata-kata itu mulutnya gatel, bisa jedoren terus korengen.

Misalkan nih si Lady (namanya dibikin keren biar aura gawl nya dapet) lagi cerita sesuatu ke si Angel, cerita nya Lady itu lucu banget. Si Angel sampai ketawa kepuyuh terus bilang gini "Hahahahaha taiiiiiii lu Lad!" Padahal Angel lagi seneng, lagi ketawa eh lha kok bilang tai ke Lady. Kan nggak matching Ngel!

Besok bisa-bisa pas dibawain masakannya Lady yang enak banget si Angel bakal bilang : 
"Masakan lo taiiiii Lad. Enak banget." Lalu Angel masih bisa makan dengan hati gembira. 

Saya pernah nonton video tutorial make up dari beauty blogger Indonesia. Dia lagi pake eyeshadow sambil bilang gini. 

"Lo bisa tambahin eyeshadow nya sampai didapat kegelapan yang lo mau...... Anjing kegelapan." 

Saru banget nggak sih yang kayak gitu-gitu? Gampang banget ngomong anjing-tai disana-sini. Teman-teman kuliah saya beberapa ada yang dari Jakarta. Dan ya hampir semuanya suka anjrit-anjritan. Orang lokal yang bergaul sama mereka pun jadi ikut anjrit-anjritan :)). Saya ngomong hampir semuanya buat jaga-jaga mbok ada yang baca terus saya dituntut gara-gara menuduh orang lain berbicara kasar. Eh tapi bilang orang lain berkata kasar itu bisa dipidanakan nggak sih? 

Fenomena janggal seperti ini bisa disebabkan oleh beberapa hal : 

1. Yha karena emang kalau ngomong kasar yang begituan itu keren parakh. 
Contohnya si Awkarin yang suci kalian penuh dosa itu. Dia pasti merasa tingkat keren dan gaul paling hakiki adalah ketika lo bisa mengkombinasikan kata anjing dan tai di semua percakapan sehari-hari lo. Tingkatan selanjutnya adalah bisa pamer udel rata.

Role model dia pasti orang-orang barat yang suka fack-fuck-fack-fuck sana-sini. Liatlah film barat yang apapun dialognya ditambahin kata fuck. 

Pedih hati ini ngeliatnya.

2. Nggak ada anjrit nggak rame!
Hooh. Beberapa indikator keakraban anak-anak jaman sekarang itu makin kasar makin akrab. Jaman sekarang njing, nyet, babi, itu jadi panggilang kesayangan. Dan waktu dipanggil "njing" gitu sama sahabatnya ada gitu yang marah? Enggak! Beda cerita kalau manggil nya ke orang yang belum akrab. Atau coba manggil "nyet" ke Bapakmu. Bisa di kebiri kaw dhek.  

3. Bergaul dengan geng anjing, tai, babi, monyet
Kalau tiap hari denger & liat anjing, tai, babi, sama monyet niscaya alam bawah sadar bilang kalau mereka tuh nggak saru. Mereka adalah kata-kata biasa selayaknya meja, gayung, sepatu dan teflon. 


Tulisan ini emang agak nyinyir. Dan terlihat benci sama anak-anak gaul Jakarta. Enggak gituuuu kok enggakk....nggak benci saya atuh, cuma agak kurang seneng aja lol. 

Semoga geng anjing-anjingan itu dibukakan pintu hatinya. Kebayang-bayang tai terus biar cepet insyaf. Atau dikembalikan aja ke Jaman Joseon jadi dayang istana biar bisa belajar manner. 

Buat ibu-ibu muda dan calon ibu-ibu muda, ayuk dijaga kelakuan anaknya. Dipasang saringan kata-kata kasar dulu di otaknya biar aman. Saya yakin kita semua nggak mau punya anak yang nggak punya manner.


Untuk Lady* dan Angel*. Makasih ya namanya sudah kupinjam di blog ini. Salam kenal dariku, Putri Mahkota nya Joseon. Jangan ngomong kasar lagi atau nanti saya cambuqqq~. 



*)Tokoh fiktif. Yang namanya sama jangan GR terus tai-tai-in saya ya!



You Might Also Like

0 komentar

Mengenai Saya

Foto saya
Hai. Terimakasih atas kunjungannya.

Entri Populer

Pengikut

Part of

Blogger Perempuan