Gerakan Minim Setrika

16.45





Baru-baru ini sedang banyak orang yang membahas tentang Gerakan Tanpa Setrika. Sungguuuhlah jauh sebelum banyak orang ngomongin gerakan ini, saya sudah mengimplementasikan gerakan ini dalam kehidupan sehari-hari saya. Sudah mendarah daging gitu. 

Gerakan Tanpa Setrika pertama kali dicetuskan oleh salah seorang blogger yang....................................................saya lupa namanya ahahahaha. Waktu saya baca tulisan itu saya jadi "Yaampuunnnn ini tuh hidup akuh banget,  life guide ku banget." Gerakan ini saya modifikasi sendiri menjadi Gerakan Minim Setrika. Hidupmu sudah kusut, masa iya bajumu mau kusut juga. Sekali-sekali nyetrika itu penting. Alasan bijak sekali. Yhaa.

Saya sudah  hidup mandiri aka ngekos dari tahun 2010. Kosan saya sempit, susah sinyal, dan ibu kos nya centil. Saya bukan tipe mahasiswi incess yang kiriman bulanannya banyaaaabanget. Jadi kalau mau laundry tiap hari juga mikir-mikir. Sebulan keluar uang seratusan ribu cuma buat laundry kan sayang. 
Sejak saat itu saya jadi punya life guide edisi laundry : 
        
Boleh laundry kalau lagi males, capek, hujan, awal bulan, dengan catatan  : 

YANG BOLEH MASUK LAUNDRY CUMA BAJU/JILBAB/CELANA YANG GAMPANG KUSUT.

Kenapa bisa gitu? Biar baju-baju yang dicuci sendiri nggak usah disetrika! Saya suka nyuci baju, tapi benci nyetrika. Sering heran sama orang-orang yang pejuang setrika garis keras, baju buat tidur yang banyak bekas iler pun disetrika. 

Alasan kenapa Gerakan Minim Setrika ini sip banget : 
1. Nyetrika butuh waktu yang banyak 
Setuju? Satu baju yang bahannya tidak terlalu kusut minimal butuh waktu 5 menit. Belum ngelipetnya. Kalau bahannya tebel, gampang kusut, bentuk bajunya aneh, riwil banget minta di Kispray-in segala. Itung sendiri lah coba. Daripada nyetrika mending nonton drama ngerjain tugas. Yaa kan? Mahasiswa teladan dan berprestasi banget.

2. Hemat listrik
Rata-rata setrika mempunyai daya 300watt. Sekali nyetrika hitunglah 3 jam, satu minggu 2 kali nyetrika. Total satu bulan 8-9 kali. Dengan menerapkan Gerakan Minim Setrika ini katakanlah satu minggu cuma nyetrika 2 jam.
Total daya yang bisa dihemat    =    (( 3 x 9)- 2 x 300) watt 
                                               =    8100 watt 
                                               =    7.5 kWh.
Satu keluarga bisa hemat 7.5 kWh setiap bulan. Coba kalikan jumlah keluarga di Jogja, kira-kira 20000 KK mungkin. Lahh bisa hemat 150000 kWh brooo. Kalau satu Indonesia? 
#RizkyForMenteriESDM #dukungsaya #oke? #okesip.

3. Baju cepat rusak.

4. Kancing baju sering ilang waktu nyetrika. 

5. Setrika bisa kena risleting.

6. Udahlah banyak untungnya.


Terus akan ada orang-orang yang bilang gini :

Alaaah bilang aja males

Iya emang, 40% karena malez 60% karena untuk hidup yang lebih efektif dan efisien. Aku emang pemalas dan kemproh

Tips jitu menerapkan Gerakan Minim Setrika : KUATKAN HATIMU.


Bhay.

You Might Also Like

0 komentar

Mengenai Saya

Foto saya
Hai. Terimakasih atas kunjungannya.

Entri Populer

Pengikut

Part of

Blogger Perempuan