Biaya Hidup di Bandung

03.36



Inilah saatnya mencari banyak pageview yeorobun. Kuyakin banyak sekali jiwa-jiwa di luar sana yang membutuhkan informasi ini.

Barusan saya googling sudah ada beberapa tulisan serupa, tapi ya nggak apa-apa buat tambahan referensi. Apa yang saya tuliskan ini sesuai dengan kondisi saya yang seorang wanita single dan cantik. Tinggal di daerah Bandung kota. Sehari-hari bekerja kantoran. Dan belum punya tanggungan apapun.

Tempat Tinggal
Di Bandung biaya sewa kos / kontrakan sangat beragam. Tergantung daerahnya, jadi tidak bisa dipukul rata. Misal ada yang bilang “Kos-kosan di Bandung kan jauh lebih mahal daripada di Jogja “ jangan percaya, ndobos kui.

Saya tinggal di Cibeunying. Harga kosan saya 700.000 per bulan include listrik. Kamar saya kosongan, kamar mandi dalam dan besaarr, ukurannya sekitar 3 x 7 m yang dibagi jadi 2 sekat, bagian depan buat ruang tamu ruang tamuan *tapi kosong nggak ada sofa empuknya zad* dan bagian belakang kamar tidur + kamar mandi. Coba kutanya, di Jogja berapa? Sudah 500.000 lebih pasti beb. Teman saya kos di Jogja sebulannya 500.000, kamar mandi luar dan kamar ukuran standar. Hampir sama kan sebenarnya Bandung-Jogja?

Lalu harga kontrakan. Bervariasi mulai berkisar antara dari 15-25 juta per tahun. Teman saya ngontrak di kontrakan kecil dengan 2 kamar, lokasi dekat jalan agak besar papasan motor aman banget dan bangunan masih baru per tahunnya 18 juta. Ada juga kontrakan 3 kamar, sama-sama di jalan yang bisa dilewati mobil, satunya 18 juta satunya lagi 25 juta per tahun.

Sekali lagi. Harga nya sangat bervariasi tergantung spek, lingkungan dan kebaikan hati tuan tanah :”).
Kalau mau cari yang lebih murah dari kosan saya dan kontrakan teman saya? Bisa banget. Tapi konsekuensi nya lokasi nya masuk jauh ke dalam gang gang sempit. Saya sendiri sangat menghindari daerah gang sempit. Selain karena alasan keamanan, saya kurang nyaman kalau di gang itu suka ada segerombol ibu-ibu nggosip sambil ndulang anak.

Nutupin jalan buk, ni jalannya udah sempit masa aku harus merayap lewat tembok.

Belum lagi banyak anak kecil lari-lari nggak pake sandal, rambut di cat, habis makan cilok langsung berr buang aja sembarangan bungkusnya. Da aku mah emang anti sosyel anaknya. Inginnya tinggal di apartemen tapi uwang-nya ndak cukup hahaha.

Oh iya. Satu lagi. Biasanya daerah pabrik harga sewa tempat tinggalnya lebih murah dibanding daerah rumah warga biasa atau daerah kampus. Teman saya di daerah ITB 800.000 per bulan, saudara saya di Cimindi (daerah pabrik) 200.000 per bulan. Jadi kalau mau extra murah carilah di daerah pabrik.

Biaya Makan
Makan biasa di warteg / warung-warung ramesan = 7.000-15.000. Kalau cuma makan nasi sayur bisa lah 7.000 , nasi sayur ayam mulai 13.000.
Makan penyetan, geprek, lamongan, soto, nasi goreng dll PKL lah pokoknya : 13.000-20.000.
Makan gofood grabfood = minimal 20.000
Makan enak di tempat makan enak = minimal 50.000

Bisa dihitung sendiri ya kira-kira kebutuhan makannya berapa. Kalau saya soal makanan bukan tipe yang impulsif ingin makan ini itu. Yang penting rasanya sesuai aja sama lidah. Buat makan sehari biasanya saya cukup butuh 35.000 saja. Pagi saya jarang sarapan, kadang-kadang aja minum susu / makan roti. Makan siangnya agak enak. Sore nya makan seadanya yang ada di dekat kos. 
Jadi budget saya makan selama satu bulan berkisar 1.100.000

Transportasi
Kalau bawa kendaraan (motor), saya rasa 200.000 perbulan untuk bensin bisa cukup buat pemakaian sehari-hari. Kecuali kalau situ nyambi ojol lha nggak akan cukup.
Saya sendiri tidak membawa kendaraan di Bandung. Kos dekat kantor jadi tinggal jalan kaki. Kalau mau pergi kemana-mana ngangkot. Atau ojol. Atau gocar. Atau grabcar. Saya sering pergi rombongan, jadi agak susah ngitung angka pastinya. Tapi kurang lebih sama lah sekitar 200.000

Sabun dkk
Peralatan kamar mandi saya kasih budget 200.000 per bulan diluar skin care dan makeup. Akumah anaknya suka beli-beli masker, lipstick sama toner sih, jadi disini ini letak bocornya uang. Satu bulan kalau dirata-rata buat beli keperluan wanita cantik ini bisa 300.000 atau bahkan lebih kalau lagi khilaf. 

Entertainment
Buat saya  definisi entertainment : Beli baju. Beli sepatu. Makan enak banget. Nonton. Karaoke. Perbulan saya kasih budget 400.000.

Biaya tak terduga dan cadangan
Contohnya tabungan kalau mau pulang kampung. Atau ada kondangan. Atau tabungan beli lemari. Atau mau perpanjang SIM. Atau iuran apagitulah. Perbulan dianggarkan 500.000. Syukur-syukur nggak kepake jadi bisa buat nabung pulang kampung. Biaya buat pulang kampung ini cukup banyak ughak soalnya ya. 

Rekapan 
Saya rekap dari kebutuhan paling dasar dan wajib dipenuhi. Untuk kebutuhan lain-lain seperti entertainment saya rasa akan berbeda-beda besarnya tiap orang.
1. Tempat tinggal*                           :     700.000
2. Makan                                           :  1.100.000
3. Sabun dkk                                     :     200.000
4. Transportasi                                 :     200.000
5. Biaya tak terduga & cadangan  :    500.000
6. Skin care                                        :     300.000
7. Entertainment                               :     400.000
         TOTAL                                      :   3,400.000

*kalau yang ngontrak perkirakan biaya listriknya juga. 

Sekali lagi. Biaya hidup tiap orang berbeda tergantung kebutuhan, lingkungan dan gaya hidup. Angka 3.400.000 itu merupakan teori. Karena aktualnya setiap bulan pengeluaran saya lebih dari itu. Dengan membuat tulisan ini saya jadi sadar cukup banyak juga uang yang saya keluarkan diluar budget yang seharusnya. 

PR banget ini buat mencari pos-pos yang berpotensi bikin tabungan bocor. 

Sebenarnya beberapa bulan sebelumnya saya pernah ada niat buat hidup dengan biaya UMR. Motivasi saya, banyak orang diluar sana yang income per bulannya sebesar UMR, banyak juga yang masih dibawah UMR, tapi masih bisa hidup. Bisa jalan-jalan makan enak update insta story. Bisa nyicil rumah. Di Bandung saat ini UMR nya 3.090.000. Kalau dilihat dari rincian saya diatas bedanya nggak jauh jauh amat sih. Awalnya saya coba dengan uang 3.090.000 buat hidup sebulan include tabungan. Tapi selalu gagal. Saya analisa (?) kembali, kondisi nya memang beda. 

Bisa saja saya kekeuh mau hidup ala UMR dan masih bisa nabung. Tapi harus pindah kos. Tapi kemana-mana harus naik angkot, nggak boleh ojol. Tapi deterjennya harus ganti dari Attack ke Boom. Tapi skin care harus pake Viva. Nggak usah toner-toneran serum-seruman. Masak setiap hari. Beli baju nya di pasar minggu Gazibu aja. Pulang kampungnya pas lebaran aja, pakai kereta ekonomi dan nggak usah bawa jajan. Nggak usah jalan-jalan makan ena karaoke. Dah di kos aja ngosek kamar mandi

Akan ada akibat dari setiap yang kita lakukan. Jadi udahlah aku menyerah hidup ala UMR. Yang penting pengeluaran masih terkontrol, ada rencana setiap bulannya, jadi nggak hilang kontrol aja gitu. 



You Might Also Like

2 komentar

Mengenai Saya

Foto saya
Hai. Terimakasih atas kunjungannya.

Entri Populer

Pengikut

Part of

Blogger Perempuan